Deretan Upaya Indonesia Kejar Pertumbuhan Ekonomi 6 Persen

  • 0

Deretan Upaya Indonesia Kejar Pertumbuhan Ekonomi 6 Persen

Category : Uncategorized


Merdeka.com – Menteri Koordinator Perekonomian, Airlangga Hartarto, menargetkan pertumbuhan ekonomi Indonesia bisa tembus di angka 6 persen hingga 2024 mendatang. Untuk mencapai pertumbuhan tersebut, pemerintah akan gencar dalam menggenjot investasi.

“Bapak Presiden mempunyai aspirasi pertumbuhan 6 persen di periode 2020 sampai 2024. Jadi 6 persen itu adalah tentunya menjadi target dari pemerintah, dan ini akibatnya adalah tingkat investasi harus bertambah,” kata Menko Airlangga di Jakarta, Selasa (28/1).

Berbagai kebijakan tengah dilakukan pemerintah untuk mengejar target pertumbuhan ekonomi sebesar 6 persen. Mulai dari penurunan suku bunga acuan oleh Bank Indonesia.

“Kalau kita bisa sebut Jokowinomic itu yang pertama adalah financial easing (kebijakan moneter) dari BI yang selama ini sudah menurunkan 7 kali tingkat suku bunga. Jadi dari sisi monetary policy sudah baik dengan tingkat bunga yang rendah,” jelasnya.

Di samping itu, pemerintah juga telah memberikan berbagai macam jenis insentif kepada pelaku usaha. Mulai dalam bentuk super deduction tax dan juga tax holiday. Upaya-upaya tersebut diberikan untuk mendapatkan nilai tambah bagi perekonomian dalam negeri.

“Kemudian yang satu adalah structural reform. Nah structural reform itu yang nanti akan didorong dengan yang namanya omnibus law,” katanya.

Penyusunan Omnibus Law ini akan terbagi menjadi dua. Pertama yakni menyangkut dengan perpajakan dan kedua ialah Cipta Lapangan Kerja. Keduanya dinilai akan sama-sama memberikan manfaat lebih terhadap pertumbuhan ekonomi.

Menko Airlangga Ungkap Alasan Mengapa Indonesia Untung Pertumbuhan Ekonomi 5 Persen

Menteri Koordinator Perekonomian, Airlangga Hartarto, mengatakan bahwa capaian pertumbuhan ekonomi Indonesia di kisaran 5 persen sudah cukup positif. Menurutnya, capaian ini menjadi patokan bagi pertumbuhan negara-negara di Asia Tenggara.

“ASEAN itu tergantung Indonesia. Indonesia sangat positif 5 persen (pertumbuhan ekonomi) dalam 10-15 tahun, Indonesia di ASEAN jadi kunci,” kata dia dalam acara di Jakarta, Selasa (28/1).

Menko Airlangga mengatakan, dengan pertumbuhan di kisaran 5 persen, Indonesia tidak mengalami gejolak yang terlalu parah dari ketegangan ekonomi dunia. Sehingga, kondisi tersebut membuat Indonesia sedikit mendominasi pertumbuhannya di negara-negara ASEAN.

“Indonesia dalam tanda petik baik maka tidak terjadi gejolak. Harusnya Indonesia galak sedikit, ceritanya akan beda (pertumbuhan ekonomi-nya),” kata dia.


Leave a Reply