Pemogokan Buruh Terbesar Dalam Sejarah Dunia Dimulai dari Zaman Firaun

  • 0

Pemogokan Buruh Terbesar Dalam Sejarah Dunia Dimulai dari Zaman Firaun

Category : Uncategorized

JAKARTA – Aksi mogok buruh untuk menuntut hak pekerja ternyata tidak saja dilakukan oleh pekerja di abad ke 20. Karena pemogokan buruh juga pernah dilakukan para pekerja di zaman Firaun Ramses III yang mengeluh terlambatnya pemberian gaji. Namun aksi terbesar dilakukan para pekerja kantor pos di Amerika Serikat, mereka mogok kerja selama delapan hari yang tercatat sebagai aksi mogok terbesar di negeri Paman Sam tersebut. Berikut aksi mogok terbesar dalam sejarah dunia:

1. Pemogokan buruh pertama di Mesir

Aksi mogok pertama kali di dunia tercatat terjadi di Mesir kuno pada 1156 SM. Ketika para pekerja berhenti bekerja untuk memprotes pembayaran yang terlambat dari firaun, Ramses III. Pekerja penggali makam mulai mengeluhkan keterlambatan pembayaran gaji selama sebulan di tahun 1156 SM. Firaun dan pekerja akhirnya berkompromi dan mereka mendapatkan gaji

2. Aksi mogok pekerja Romawi

Dari 400 hingga 200 SM, buruh Romawi menghentikan seluruh aktivitasnya selama berhari-hari selama Pemisahan Pleb. Mereka yang mogok antara lain buruh, pembuat roti, dan pekerja biasa. Mereka menuntut perlakuan yang lebih adil selama bekerja. Aksi pemogokan menyebabkan adanya pencabutan undang-undang yang merugikan para pekerja.

3. Pemogokan pekerja pertama di benua Amerika

Pemogokan pekerja pertama di Amerika terjadi di Real del Monte, Meksiko pada 1766. Pada 1766, para penambang yang bekerja untuk penjajah Spanyol memprotes pengurangan upah dan kondisi kerja yang buruk. Kedua pihak akhirnya menegosiasikan kontrak kerja yang lebih baik. Pemogokan dimulai pada 30 Juli setelah manajemen pertambangan tidak mau menanggapi daftar keluhan pekerja. Pemogokan berlangsung sekitar satu bulan, dan berakhir ketika pemerintah setuju untuk meningkatkan upah dan memenuhi tuntutan lainnya.

4. Aksi pemogokan pekerja pertama di AS

Pemogokan pekerja pertama di Amerika Serikat (AS) dilakukan sekitar 20.000 pekerja (tukang kayu, pekerja batu bara, dan pekerja pekerjaan umum) di Philadelphia pada 1835. Aksi ini menyerukan pengurangan jam kerja agar lebih pendek. Tiga minggu setelah pemogokan umum, pemerintah kota memberlakukan hari kerja 10 jam dan menaikkan upah buruh.

5. Jam kerja buruh 8 jam/hari diadopsi kali pertama di Australia

Jam kerja buruh selama 8 jam per hari pertama kali diusulkan oleh sosialis Skotlandia Robert Owen pada 1817. Owen menyerukan satu hari buruh terdiri dari 8 jam kerja yang sama, 8 jam rekreasi, dan 8 jam untuk istirahat. Terinspirasi hal itu, Serikat buruh Australia menyerukan tuntutan yang sama yakni jam kerja buruh selama 8 jam sehari. Setelah negosiasi sempat gagal beberapa bulan kemudian, karyawan dan pemerintah menyepakati hari kerja 8 jam tanpa penurunan upah. Sementara di AS, munculnya tuntutan jam kerja 8 jam sehari kali pertama diterapkan di negara bagian Illinois.

6. Pemogokan pekerja di AS yang menginspirasi Hari Buruh

Pemogokan buruh yang menginspirasi dicetuskannya Hari Buruh terjadi di AS pada 1894 di Kota Cleveland. Ironisnya dalam aksi pemogokan yang terjadi saat itu menelan korban jiwa sebanyak 30 orang tewas dan memakan kerugian sebesar USD80 juta. Pemogokan saat itu dipelopori pekerja The Pullman Company yang menyerukan pemberian upah yang lebih tinggi.

7. Pemogokan pekerja pos AS selama 8 hari

Aksi mogok pekerja Kantor Pos AS terjadi pada 1970. Aksi dilakukan dengan menghentikan pengiriman surat karena sebanyak 210.000 operator surat berhenti bekerja selama 8 hari. Sebuah pemogokan terbesar karyawan federal dalam sejarah negeri Paman Sam.


Leave a Reply