Pengusaha Curhat soal Anies Minta Pegawai Kantoran WFH Lagi

  • 0

Pengusaha Curhat soal Anies Minta Pegawai Kantoran WFH Lagi

Category : Uncategorized

Jakarta – Aturan bekerja dari rumah atau work from home (WFH) diakui pengusaha mempengaruhi produktivitas pekerja. Sementara Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan sudah memutuskan pegawai yang boleh bekerja dari kantor maksimal 25% untuk sektor usaha non-esensial saat PSBB Jakarta diperketat.

“Ya memang kita sudah mengevaluasi ya sulitnya ini kan mentalitas dari kita tidak terbiasa untuk bekerja dari rumah. Jadi selama COVID-19 ini kita beradaptasi untuk bisa ada mekanisme bekerja dari rumah. Dan itu tidak mudah karena memang tidak terbiasa karyawan-karyawan kita,” kata Wakil Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Shinta Widjaja Kamdani saat dihubungi detikcom, Senin (14/9/2020).

Untuk memacu produktivitas, perusahaan mengembangkan mekanisme kerja yang sesuai dengan format WFH dengan melakukan pendekatan daring.

Pihaknya juga harus mengedukasi para pekerja agar bisa produktif meskipun bekerja dari rumah dan menurutnya itu perlu waktu.

 “Jadi ini nggak mudah memang, perlu waktu karena kita memang dari dulu kan tidak pernah terbiasa work from home. Jadi sekarang sudah mulai diterapkan ya perlahan-lahan, tapi butuh waktu untuk bisa jadi produktif itu tidak mudah ya. Orang kerja dari kantor saja juga produktivitas kita kan masih sangat terbatas. apalagi kalau kerja dari rumah.

Namun, lanjut dia, pengusaha sangat mendukung kebijakan Pemprov DKI Jakarta karena sudah memberi kesempatan pegawai bekerja dari kantor dengan kapasitas 25%. Di sisi lain pihaknya juga sepakat untuk menekan penyebaran virus Corona (COVID-19).

“Jadi saya pikir ya kita harus ada timbal balik ya, dengan kata lain ya kalau memang angkanya di 25% ya kita harus terpaksa mengikuti walaupun dengan berat,” tambah Shinta.


Leave a Reply