Apa Saja yang Harus Disiapkan Jelang Pensiun?

  • 0

Apa Saja yang Harus Disiapkan Jelang Pensiun?

Category : Uncategorized


JAKARTA, KOMPAS.com – Masa pensiun kerap menjadi suatu momok bagi para pekerja, baik pegawai negeri sipil maupun pegawai swasta. Taspen mengungkap, banyak PNS yang mengkhawatirkan hari-hari saat purnatugas. Mereka tak bisa lagi menghasilkan uang bulanan untuk menghidupi keluarganya.

Oleh karena itu, perlu ada persiapan yang matang menghadapinya.

Menurut perencana keuangan Aidil Akbar, tak cukup waktu setahun dua tahun untuk memupuk kesiapan masa pensiun. Paling tidak, seseorang mulai menyiapkan diri, khususnya dari segi finansial, sejak 10-15 tahun sebelumnya.

“Faktanya, orang Indonesia tidak bisa pensiun meski sudah punya dana pensiun,” ujar Aidil.

“Yang sering terjadi, mereka ada yang masih bekerja, ada yang menurunkan standar hidup, hingga jual aset untuk menutupi biaya pensiun meraka,” lanjut dia.

Jika hanya mengandalkan tabungan hari tua, tentunya tak akan cukup. Oleh karena itu, ada beberapa hal yang perlu dilakukan calon pensiunan agar mapan saat purnatugas.

1. Persiapan matang

Cari tahu apa yang akan Anda lakukan dengan waktu Anda setelah pensiun. Beberapa orang belum memikirkan hal ini sehingga tak sadar pensiun sudah di depan mata. Menarik jika liburan dipilih menjadi cara menghabiskan waktu. Namun, harus dipastikan kocek Anda cukup untuk liburan sekaligus untuk kebutuhan sehari-hari.

Oleh karena itu, bertemulah dengan perencana keuangan untuk bantuan jika diperlukan. Sebagaimana dikutip dari The Balance, sebagian besar pensiunan lebih bahagia jika mereka memiliki keterlibatan formal seperti pekerjaan lepas, pekerjaan paruh waktu atau posisi sukarela.

2. Menghitung dana pensiun

Aidil mengatakan, setidaknya ada tiga pertanyaan yant menentukan berapa besar dana pensiun yang akan dipersiapkan.

Pertama, calon pensiunan harus mengetahui betul hidup yang akan dijalaninya apa setelah pensiun. Kemudian, apakah akan berhenti kerja secara total atau tetap harus bekerja. Terakhir, harapan hidup calon pensiunan dan keluarganya juga harus dipertimbangkan.

“Di keluarga rata-rata usia harapan hidup berapa lama. Kalau orang tuanya masih hidup di usia 85, dia punya harapan hidup relatif panjang,” kata Aidil.

3. Mulai investasi

Jika merasa tabungan tak cukup banyak untuk simpanan pensiun, maka mulailah berinvestasi. Calon pensiunan bisa masuk ke berbagai produk investasi seperri saham, reksa dana, hingga obligasi.

Namun, uang bisa kelihatan bertumbuh dari investasi jika dimulai sejak beberapa tahun sebelumnya. Maka cara ini efektif bagi pekerja milenial dengan rentang usia akhir 20 hingga awal 40.

“Mulai investasi dari jauh hari. Karena ini butuh waktu,” kata Aidil.


Leave a Reply