Menko Airlangga Tolak Usulan Dana Kartu Prakerja Dialihkan untuk BLT

  • 0

Menko Airlangga Tolak Usulan Dana Kartu Prakerja Dialihkan untuk BLT

Category : Uncategorized

Merdeka.com – Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto menolak usulan sejumlah pihak untuk mengalihkan dana Kartu Prakerja ke Bantuan Langsung Tunai (BLT). Menurut dia, dana untuk bantuan tunai yang dianggarkan pemerintah jumlahnya sudah cukup banyak.

“Terkait dengan Kartu Prakerja, kita sudah punya banyak BLT dan itu seperti sudah dijelaskan dalam BLT itu ada paketnya Rp105 triliun,” kata Airlangga dalam video conference usai rapat terbatas bersama Presiden Jokowi, Rabu (22/4).

Dia mengatakan, pemerintah telah mengalokasikan anggaran dana BTL ke sejumlah program jaring pengaman sosial. Mulai dari, penerima manfaat Program Keluarga Harapan (PKH) yang ditambah dua kali lipat menjadi 20 juta, Bantuan Pangan Nontunai (BNPT) yang naik menjadi Rp200 ribu per bulan, hingga program padat karya di sejumlah kementerian.

Tambah Anggaran Kartu Prakerja

Pemerintah juga menambah anggaran Kartu Prakerja yang mulanya Rp10 triliun menjadi Rp20 triliun. Anggaran itu digunakan untuk memberikan insentif kepada penerima Kartu Prakerja yang masing-masing nominalnya Rp 3,55 juta per orang.

“Kartu Prakerja menjadi jaring pengaman sosial untuk mereka kehilangan pekerjaan,” ucap Airlangga.

Hal itu, kata dia, lantaran pemerintah menilai pandemi virus corona (Covid-19) sudah membawa dampak negatif ke berbagai sektor usaha. Sehingga, Kartu Prakerja saat ini diprioritaskan untuk pekerja yang terkena Pemutusan Hubungan Kerja (PHK).

“Ini sifatnya juga temporary (sementara). Artinya nanti apabila situasi normal dia akan menjadi kartu prakerja sesuai desain awal yaitu untuk upskilling dan reskilling,” jelas Airlangga.


Leave a Reply